Sahabat PERKIM

Thursday, April 16, 2015

TAUBAT
Seringkali lafaz yang meniti di bibir kita “selepas ini aku ingin bertaubat”, “Aku menyesal,aku taubat”.Tetapi sejauh manakah lafaz yang meniti di bibir itu kita laksanakan?Tepuk dada,tanyalah iman kita,bagaimana sebenarnya kita.Berapa ramaikah yang mengungkapkannya?dan berapa ramai yang melaksanakannya?Adakah ini benar-benar menjadi satu tekad untuk diri supaya bertaubat akan segala dosa besar atau dosa kecil yang telah dilakukan?.Persoalan minda yang sering menerjah dalam kotak fikiran ini.
Setiap manusia itu telah diberi peluang untuk bertaubat kepada Allah dengan taubat nasuha. Taubat yang bersungguh-sungguh menyesali segala perbuatan maksiat atau zina atau apa sahaja dosa yang telah di lakukan oleh seseorang individu muslim.Namun, realitinya ia hanya sekadar ungkapan biasa,tiada usaha untukmendalami apa sebenarnya pengertian taubat itu. Masih ramai manusia yang tidak sedar dan tidak mengendahkannya.Masing-masing mabuk mengejar dunia,mengejar kemewahan, mengejar keseronokan dengan pelbagai perkara yang mana tiada perasaan menyesal dalam diri mereka walau sedikit pun.
Sebagaimana kisah benar yang ingin penulis kongsikan bersama sebagai iktibar buat kita semua berkenaan taubat. Taubat dari seorang pemuda melayu islam yang bergiat aktif dalam kumpulan kongsi gelap. Hari ini,anak-anak muda sering disogok dengan pelbagai perkara yang menjerat mereka memilih jalan yang membawa keburukan untuk mereka.  Apalagi perkara sebegini memungkinkan perkara maksiat atau zina atau bunuh-membunuh berlaku. Ingin penulis kongsikan sedikit berkenaan pemuda ini.
Beliau mula terlibat dengan kumpulan kongsi gelap ketika berusia 19 tahun. Pemuda ini merupakan pelajar di salah sebuah kolej swasta di Kuala Lumpur. Kehidupannya tidak begitu mewah dan tidak pula begitu susah.Beliau bukan orang yang tidak berpelajaran, bahkan IQ pemuda ini cukup hebat apalagi jika ilmu-ilmu berkaitan sains. Namun,sayang berkali-kali sayang, kebijaksanaan yang ada pada dirinya,tidak digunakan dengan sebaiknya. Faktor pemilihan rakan-rakan di kolej, membuatkan dirinya hanyut dengan arus dunia.Tiada mengenal siapa dirinya, tiada mengenal halal dan haram. Arak menjadi minuman harian untuknya, rokok pula boleh sahaja menghabiskan 20 kotak untuk satu hari.Masya’Allah hidup pemuda ini bertukar menjadi tidak keruan.
Satu hari, pemuda ini menyelamat seorang gadis di lorong-lorong gelap. Penulis pernah bertanya mengapa diselamatkan gadis itu dan apa situasi ketika itu.Lantas,pemuda ini menjawab “perempuan itu nak larikan diri daripada bapak ayam, memang la kena belasah. Nampak teruk sangat,selamatkan lah.Lagipun dia tengah mengandung”. Cepat lafaz istighfar meniti di bibir penulis ketika itu.Pemuda tadi hanya mendiamkan diri tatkala mendengar ungkapan tersebut. Hanya menunduk seketika kemudian pemuda itu meneruskan bicaranya tanpa penulis mencelah sedikit pun.
“Aku selamatkan dia sebab kesian dekat dia. Sudahlah ditipu teman lelaki, dia pula dinodai oleh ramai lelaki. Sugar daddy tak sugar daddy semua ada. Anak yang dia kandungkan, anak siapa pun tak tahu. Pemuda itu menghelakan nafasnya,lantas menyambung bicaranya, “Dia kawan aku, kawan aku dekat kelab, kami satu kolej. Awal-awal tak kenal pun dia,kenal dia dekat kelab sebab taiko yang bawa aku kat situ.Kami baiklah,aku pun tak sanggup jugak tengok dia kena belasah. Fikir jugak kesian mak ayah dia kat kampung nanti, kalau tahu anak gadis dia tu dah jadi macam itu .Terdetik di hati penulis ini, masih ada sikap bertanggungjawab dalam diri pemuda tersebut jika dia seorang yang tidak bertanggungjawab atau perikemanusiaan pasti perempuan tersebut di abaikan begitu sahaja.
Pemuda itu bercerita lagi, “aku dah pernah belasah orang,tapi sepanjang aku dalam kongsi gelap ini,tak ada seorang pun aku belasah anak dara orang. Pegang pun aku tak pernah pegang. Arak itu,biasalah. Ikutkan seksi itu naik jugak nafsu ini. Tapi entahlah tak pernah teringin pun dengan perempuan macam itu. Setakat nak berkawan boleh lah.Aku jahat pun, perempuan aku jaga lagi. Silap buat aku jugak yang tanggung. “Tahu tak,perempuan itu, minta aku tolong dia gugurkan kandungan?”.Tersedak penulis ketika itu,biarpun tidak minum apa-apa air. “Aku tak kisah,aku tolong je.Aku pergi rumah dia,aku duk dengan dia.Aku tingkat bawah, dia tingkat atas. Malam itu, aku bagi dia makan nenas dan segala makanan yang boleh buat dia sakit perut.Aku ada bagi dia ubat dan dia makan ubat itu.Esok pagi terus dia tumpah darah,aku yang keluarkan janin dia,dan aku juga yang tanam janin tu.Aku ni dah banyak buat dosa.Tak akan ada perkara yang baik aku buat.”Pemuda itu tertunduk dan akhirnya menitiskan air mata di hadapan penulis.
Muslimin dan muslimat yang membaca cerita ini.Lihatlah bagaimana keadaan sekeliling kita mempengaruhi kita melakukan sesuatu perkara sama ada baik ataupun buruk. Apa yang diceritakan bukanlah rekaan, tetapi ia adalah kisah benar yang cuba di ketengahkan. Daripada beberapa dialog yang di paparkan, cukup banyak ibrah dan pengajaran yang boleh di ambil. Alhamdulillah, kini pemuda tersebut telah kembali ke pangkal jalan dan meneruskan pengajiannya dengan baik hingga dia telah berjaya mendapatkan pekerjaan yang cukup hebat. Perkara utama adalah mempelajari asas agama islam yang membawa beliau berubah menjadi individu muslim yang cukup baik.
Bagaimana Allah telah menyentak hati si pemuda untuk berubah dan bertaubat,begitulah kasih sayang yang Allah berikan melalui hidayah dariNya.Kuasa Allah Maha Besar,hidayah adalah milikNya.Pintu taubat sentiasa terbuka untuk setiap muslim.Percayalah Allah pasti menerima taubat hambaNya.
FirmanAllah :
“Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah wahai orang-orang yang beriman supaya kamu berjaya.” (Surah An-Nur :ayat 31)
                Perkara  biasa terjadi apabila kita mahu bertaubat, tetapi cabaran yang datang begitu hebat hingga tidak mampu untuk kita pertahankan diri supaya tetap pendirian.  Sering kita berbicara didalam hati atau mungkin sahaja meluahkannya sendirian,  “Aku nak bertaubat tapi dosa aku terlalu banyak. Sudi ke Allah maafkan segala yang telah aku lakukan selama ini? Sudi ke Allah terima taubat aku ini?".
                Mari kite baca firman Allah Taala :Katakanlah (wahai Muhammad) : "wahaihamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah kerana sesungguhnya Allah mangampunkan segala dosa ; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.. dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat serta berserah bulat-bulat  kepada Nya sebelum kamu didatangi azab kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan.." (Surah Az-Zumar :ayat 53-54)

                Terakhir dari penulis buat seluruh muslim, janganlah khuatir apa sahaja cabaran atau rintangan yang bakal kita hadapi di hari mendatang apabila kita sudah nekad untuk berubah. Berubah dengan bersungguh-sungguh mengharapkan redha Allah, itulah yang terbaik. Usahlah bimbang pandangan manusia terhadap diri kita, pandangan manusia tidak akan sama dengan pandangan Allah. Kadang-kala, kita sudah berubah dan berhijrah kepada diri yang baru, namun bagi sesetengah masyarakat, mereka tetap juga memandang enteng akan perubahan yang berlaku keatas diri kita. Hadapilah ujian Allah dengan penuh kesabaran, kerana Allah akan menguji hambaNya dengan melihat sejauh mana ikhlasnya diri kita untuk memohon keampunanNya. Allah ingin kita memahami bagaimana ingin membezakan kebenaran daripada pendustaan dan kebaikan daripada kejahatan.
                Ingatlah apabila langkah pertama diri menyelusuri jalan kebenaran, teguhkan jiwa untuk berdiri dan usahlah begitu cepat untuk goyah kerana sindiran manusia. Ingatlah apabila amal kebaikan itu mahu dilaksanakan, pasti ada musuh yang cuba mengagalkan usaha tersebut. Mereka pasti cuba membawa kita menjadi sahabat mereka supaya menemani diri mereka ke dalam api neraka. Janganlah dihiraukan insan-insan tersebut atau mana-mana bisikan kejahatan, kerana itu boleh membawa diri kita terjerumus kelembah kehinaan buat kali yang seterusnya.
Firman Allah, Katakanlah (wahai Muhammad) : "aku berlindung kepada Allah, pemelihara sekalian manusia,  yang menguasai sekalian manusia. Tuhan yang berhak disembah oleh sekalian manusia dari kejahatan pembisik, penghasut yang timbul tenggelam  yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati menusia, iaitu (pembisik dan penghasut) dari kalangan jin dan manusia.." (Surah An-Nas :ayat 1-6)
                Gantunglah hati ini dengan setinggi langit dan rendahkanlah hati ini dengan serendah mutiara di lautan. Hidayah Allah itu adalah hak Nya dan Allah memberi  hidayah kepada sesiapa sahaja  yang  dikehendaki Nya dengan apa jua cara sekalipun. Marilah bertaubat sebelum terlambat. Ajal menanti, tiada siapa yang tahu. Pintu taubat sentiasa terbuka luas untuk kita dan jangan sesekali putus asa dengan rahmat Allah.


Sekian.
                                       

                           

Wednesday, April 1, 2015

INDAHNYA TARBIAH INI
Ya Allah,
Dengan izinMu,
Telah banyak yang ku lalui,
Hingga pernah resah jiwa ini,
Walau  tak pernah ku zahiri,
Dalam segenap langkah perjalananku.

Jika dulu telah Engkau izinkan,
Aku merasai kehangatan kasih dalam alpa,
Jika dulu Engkau benarkan,
Aku menikmati rindu Adam kepada Hawa,
Jika dulu Engkau lepaskan,
Aku pada cinta dunia yang meleka,
Jika dulu Engkau biarkan,
Aku dalam bahagia yang sementara,
Cukuplah wahai Tuhanku..

Kerana di sebalik semua itu,
Aku pernah kehilangan cintaMu,
Pernah gersang jiwaku,
Pernah tandus imanku,
Derita itu merobek ketenanganku,
Hatiku yang telah retak semakin retak,
Solatku tiada lagi khusyuknya,
Rukukku tiada lagi ikhlasnya,
Sujudku bersama fikiran yang melayang entah ke mana,
Imanku longlai untuk berkata-kata.

Ya Allah,
Setelah semua itu aku lalui,
Dengan kekuatan yang Kau beri,
Ku gagahi jua langkah lemah ini,
Mengawal segala rasa di hati,
Berbekalkan harapan yang tidak pernah mati,
Dengan tekad dan niat yang kau ilhami,
Untuk mencari cintaMu yang pasti.

Dengan kasihMu,
Ku temui sahabat yang sejati,
Menarikku kepada satu janji ,
Yang aku sendiri pun tidak pasti,
Akhirnya, ku temui satu perjuangan hidup,
Yang amatku yakini,
Berbekalkan ukhwah sebagai penyeri,
Ilmu dan tarbiah mula jadi peneman hati,
Ku temui cintaMu yang hakiki,
Manisnya ku rasai,
Bahagia dan ketenangan yang abadi,
Sungguh indah tarbiah ini,
moga tarbiah ini sentiasa menemaniku,
Sehingga akhir hayatku nanti.



Wednesday, March 25, 2015

ASSALAMUALAIKUM CINTA


Assalamualaikum cinta....cinta.. my loved.. my hubby.. my dear dan semua,,,… wah indahnya tengok orang bercinta, berkahwin, nak juga-‘desis dalam kalbu’..
Hmm,,,
Pertama kali kita mendengar dan membacanya semestinya kita kaitkan dengan semua itu kan?? Bukan itu yang nak di ceritakan disini..
Disini.. nak kongsi bersama dalam “Kelas-Kelas Cinta”..apakah itu?? Jom bersama dalam merungkai persoalan cinta.
Jom kita menerokai cinta bermula level bawah dimana ada enam kelas cinta di dunia ini… apa? Yuk bersama.. baca dengan hati dan minda yang tenang. Semoga perkongsian ini akan menjadikan kita ingin memiliki cinta seperti itu..indah dan manis..
Yang keenam adalah ‘Cinta Semusim, Mulia Bersama pengelolaan’..cinta ini  ‘cinta’ dari seorang lelaki kepada wanita dan sebaliknya..Allah,,apakah cinta itu?? Cinta ini boleh di katakan cinta monyet..erk,.. monyet? Kenapa monyet? Cuba kita tengok monyet di zoo atau di persekitaran kita, bagaimana monyet? Ia suka bermain-mainkan? Ia tidak hiraukan orang.. betul tak?? Macam itu lah cinta seorang lelaki kepada wanita dan sebaliknya apabila mereka semua ber’cinta’  dengan hanya ingin melepaskan tekanan hidup, kebosanan dalam hidup.
Wahai kaum Adam dan kaum Hawa  perasaan cinta akan hadir dalam diri setiap insan yang bernama manusia, Cinta itu anugerah, tetapi bagaimana kita menguruskan cinta itu..jadi cinta itu akan jadi mulia seandainya kita menjaga dan  mengurusnya dengan baik dalam rangka ketaatan kepada Allah Azzawajalla (Yang Maha Agung).
Wahai kaum hawa jadilah pendamping yang baik dan permata yang indah buat bakal imammu yang akan melafazkan “aku terima nikahnya” insyaAllah kamu akan bahagia sampai ke syurga.

                   Rabbi, bila ku jatuh hati,
                             Gapailah cinta ku ini,
                                      Moga ikatan halal berbau syurga.

Cinta yang kelima iaitu cinta “Ayah dan Bonda, Itu Adalah Asal Kita Dipadu oleh Cinta”. Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibubapanya. Ibunya mengandungkan dengan menanggung kelemahan atas kelemahan dan menceraikan susunya dalam masa dua tahun dan kepada Aku tempat kembalimu.

‘Kemudian kepada Aku tempat kembalimu,maka aku menerangkan kepada kamu segala yang sudah kamu kerjakan’ –surah Luqman,ayat 14-15

Ayah bonda, dua insan yang menjadi wasilah (pertalian) kita hadir di dunia. Melalui cinta yang halal, Allah menghadiahkan kita kepada mereka bagi menjadi gelak tawa semasa susah, senyum pada waktu sedih, harapan semasa kecewa, ramai pada saat kesepian, cair pada waktu kaku, dan gurauan pada saat tegang. Tetapi, seringkali kita menjadi tangis dalam coretan perjalanan kehidupan ibu bapa kita.
Ya Allah,kita membesar di hadapan mereka. Kita diberi sepenuhnya kasih sayang, semua yang kita pinta  tanpa kata-kata huluran kita disambut. Kita semakin gagah, makin berjaya, makin cantik, makin kacak, ketika kita sakit mereka dengan senang hati untuk ‘menarik’ kesakitan kita itu kepada mereka. Bila di tanya baba sihat? Umi sihat? Dengan slamber dan ceria menjawab sentiasa sihat. Tetapi, sebetulnya mereka sedang menahan sakit yang tak mampu terungkai melalui luaran. Menyembunyikan kesakitan mereka agar kita sentiasa bahagia..indah nya cinta ayah dan bonda kita kan?

          Dan nafas cintanya meniup kuncupku,
Maka ia mekar menjadi bunga.

Allah mewariskan orang tua kepada kita. Bukan untuk kita membayar segala jasanya dengan harga. Siapakah kamu untuk menghitung? Tak mungkin kan? Ada harga, tetapi ia melebihi harga kelima-lima huruf ‘cinta’.

          Dan Kami mewajibkan manusia berbuat baik kepada ibubapanya
– surah Luqman,ayat 14

Seterusnya, cinta “Pada Iman, Hijrah dan Jihad, Cinta Adalah Warnanya”.

Tetapi Allah menjadikan iman sebagai perkara yang kamu cintai serta dihiaskannya dalam hatimu dan menjadikan kekufuran, kefasikan serta kederhakaan itu perkara yang kamu benci, mereka itu adalah orang yang tetap menurut jalan yang lurus.
– surah al-hujurat,ayat 7

Kata cinta belum berakhir. Sekiranya kita sebagai remaja yang ‘gila’ mengatakan dan melakukan zina sebagai pembuktian cinta. Dalam surah al-Hujurat ayat 7 itu menjadi petunjuk cinta yang sebenar, cinta islam yang penuh kemuliaan.

Orang yang terdahulu yang mula-mula (berhijrah) dari Muhajirin dan Ansar dan orang yang menurut mereka dengan kebaikan, Allah reda kepada mereka dan mereka pula reda kepadaNya, serta Allah menyediakan untuk mereka syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itu adalah kemenangan yang besar – surah at-Taubah ayat 100.

Masih ok ke kalian?? Masih ingin tahu cinta yang seterusnya?
Jom…huhuhu

Cinta yang ketiga adalah cinta “Cinta Rasulullah, Mahaguru Cinta Sepanjang Masa”. Baginda adalah membawa risalah-risalah Al-Quran, Kalamullah yang di turunkan secara beransur-ansur.  Pada malam qadar (ketentuan) yang mengungguli seribu bulan, Iqra’ bergema menjadi tonggak peradaban, meyemaikan kata cinta, adil, taat dan lain-lain lagi.

Baginda memperbetulkan segala penipuan atas nama Tuhan oleh orang-orang cerdik. Baginda juga mengajar kemuliaan kaum wanita yang begitu besar. Begitu besar cinta baginda kepada kita sebagai umat baginda. Sejauh mana cinta kita kepada baginda? Jika di bandingkan cinta kita kepada tokong-tokong “hidup” iaitu tidak lain dan tidak bukan iaitu artis-artis Korea, artis-artis Hindustan, dan pelbagai lagi. Sejauh mana kita tahu mengenai baginda? Jika di bandingkan latar belakang artis kesayangan kita sebagai remaja dan mahasiswa yang bijak akal umumnya? Harap si pembaca nukilan ini tidak seperti itu, aamiin insyaAllah.

Jom kita teruskan cinta yang perletakkannya di tahap yang kedua. Apakah?
Hmm,,, cinta ini jarang orang yang memilikinya. Cinta ini,Ya Allah sangat indah. Cinta ini adalah “Cinta Akhirat, Cinta Abadi Kepada Mereka Yang Setia di Sisi-Nya”. Indahkan? Jom kita baca kisah ini ;

          Selepas perang Hunain,  salah satu daripada peperangan  mempunyai jumlah harta rampasannya yang luar biasa. Tetapi, para isteri baginda menyatakan mereka tidak merasainya seperti cerita Aisyah kepada Urwah bin Zubair. “Demi Allah, kami pernah melalui tiga kali hilal (bulan baru) berturut-turut dan tidak ada api menyala di rumah Rasulullah.” Urwah lantas bertanya,“jadi apakah yang kalian makan?”  “Kurma dan air”, jawab Aisyah.

Sepulang Rasulullah dari Hunain ,isteri-isteri baginda berkumpul. Apabila baginda sampai, mereka pun menyatakan hasrat mereka yang di sepakati. Wajah baginda memang tetap tersenyum mendengarnya, tetapi hatinya bagaikan di hiris sembilu. Dahulu sewaktu puteri kesayangan baginda meminta pembantu pun,baginda hanya mampu berkata, “Ada yang lebih memerlukannya dan zikir lebih baik bagimu”. Kini, pada waktu baginda sibuk mempersiapkan penghadangan (serangan mendadak) legion Romawi di Tabruk, isteri-isteri baginda menuntut tambahan nafkah.

          Jabir bin Abdullah  menceritakan kisah selanjutnya. Pada suatu hari, Abu Bakar meminta izin mahu masuk menemui Rasulullah sementara di hadapan rumahnya sudah ramai yang sedang duduk menunggu. Tiada yang di izinkan kecuali Umar dan Abu Bakar. Mereka mendapati Rasulullah di kelilingi isteri-isterinya. Baginda berada dalam keadaan berdiam diri. Abu Bakar berfikir, “Aku ingin menyatakan perkara yang dapat membuat Rasulullah ketawa,” lalu berkata, “Ya Rasulullah, apa pendapatmu apabila isteriku, puteri Khadijah meminta nafkah daripadaku lalu kutampar dia ataupun ku cekik lehernya?”

          Rasulullah pun tertawa mendengarnya dan kemudian berkata, “mereka yang mengelilingiku ini meminta nafkah daripadaku”. Abu Bakar menghampiri puterinya, Aisyah dan Umar menghampiri Hafshah dan berkata serentak, “beraninya kalian meminta benda yang tidak ada pada Rasulullah.” Aisyah sahaja yang berani menjawab, “Kami tidak meminta benda yang tidak ada pada baginda”.

          Kata Jabir,selepas kejadian itu baginda mengasingkan diri dengan isteri-isteri baginda. Kemudian Allah menurunkan ayat kepada isteri-isteri baginda:

                   Wahai nabi katakan kepada isteri-isterimu, sekiranya kamu semua mahukan kehidupan dunia dan perhiasannya, maka marilah supaya aku berikan kepada kamu dengan cara yang sebaik-baiknya. Dan sekiranya kamu mahukan keredhaan Allah dan rasul-Nya serta kemewahan di negeri akhirat, sesungguhnya Allah menyediakan untuk orang yang berbuat baik antara kamu pahala yang besar.
-         Surah al-Ahzab ayat 28-29

Kali ini biar Aisyah yang bercerita mengakhiri kisah sedih selama sebulan itu. Kata Aisyah, turun ayat pilihan. Rasulullah memulakan penyampaian pertamanya kepadaku. Baginda berkata, “Ada perkara yang ingin saya katakan kepadamu,tetapi kamu tidak perlu menjawabnya dengan terburu-buru. Engkau dapat bermesyuarat dengan kedua-dua orang tuamu”.

Kata Aisyah, “saya tahu, kedua-dua orang tuaku tidak mahu saya bercerai dengan Rasulullah”. Kemudian baginda membacakan kata-kata Allah:

          “Demi Allah, adakah aku perlu bermesyuarat perihal perkara seperti ini dengan kedua-dua orang tuaku? Demi Allah, pasti aku memilih Allah, rasul-Nya dan kampong akhirat,” kata Aisyah. Lalu Rasulullah menyampaikan kata-kata yang sama kepada isteri baginda yang lain. Jawapan mereka adalah semua sama seperti jawapan Aisyah.

Maka damailah kembali seluruh kota.
Hmm.. bagaimana nak belajar mencintai akhirat? Banyak cara sayang,salah satu caranya ialah dengan merenung kembali ayat-ayat yang mengandungi contoh perihal dunia dan akhirat.
Seperti ayat 45 surah al-Kahfi iaitu;
          Dan beri kepada mereka contoh perbandingan kehidupan dunia ini umpama air yang Kami turunkan dari langit, maka suburlah tanaman di bumi di sebabkannya,lalu ia menjadi kering apabila di tiup angin, dan Allah yang Maha Berkuasa atas tiap-tiap perkara.

Menurut Imam Hassan Al-Banna, ada kemuliaan dan kekuatan yang tidak dapat di kalahkan semasa kaum memilih untuk meninggalkan dunia. Tentunya ada cita rasa yang tertinggi.

“Jangan sekali-kali engkau menyangka orang yang terbunuh pada jalan Allah itu mati, bahkan mereka hidup di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki. Mereka bergembira dengan kurniaan Allah yang di limpahkan kepada mereka.”
                   -surah Ali Imran,ayat 169-170

Akhirnya,cinta yang paling teratas adalah cinta “Cinta Allah, Jangan Bersedih!”. Subhanallah!...

Sekiranya kamu tidak membantu Muhammad, sesungguhnya Allah sudah menolongnya, iaitu semasa kaum kafir mengeluarkannya dari negerinya Makkah sedangkan baginda salah seorang daripada dua orang   semasa mereka berlindung di dalam gua, kemudian baginda berkata kepada sahabatnya, “Jangan engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita”.
          -surah at-Taubah, ayat 40

Cinta ini teramatlah sukar untuk kita sebagai hamba yang kerdil dalam mengurus pelbagai masalah yang datang ibarat “cendawan yang tumbuh selepas hujan”, Allah hu rabbi.. hanya Allah yang dapat memahami kita semasa kita dalam kesusahan. Tetapi,dengan cinta Allah ini Allah akan membantu hambaNya dengan seadilnya. Seringkali kita mempunyai jalan atau cara penyelesaian kita sendiri,tetapi masalah itu dapat di selesai tanpa di jangka. Betulkan? Itulah cinta Allah buat kita semua. Dalam menyampaikan walau sepotong ayat iaitu di mana kita cuba untuk berdakwah itu sangat susah. Biasalah yang sering di dengar dalam “menyampaikan walau sepotong ayat” iaitu ayat Allah tidak di hamparkan dengan karpet merah, tetapi di hidangkan duri-duri serta liku-liku jalan yang mempunyai gaung-gaung yang dalam. Jadi, janganlah kamu berdukacita  Allah bersama kita.


    Hmmm… harapannya, selepas membaca perkongsian ini. Kita sama-sama dalam membina diri, keluarga, masyarakat, Negara dan dunia yang mempunyai suasana dan cara Islam yang menyeluruh, bukan separuh atau separa tetapi bulatan yang penuh ibarat bulan dan matahari yang tersergam indah dan setia kepada bumi untuk memberi cahaya di malam dan siang hari. Semoga setiap insan yang membaca ini di beri hidayah dan cahaya untuk membuka jalan kearah Islam yang sebenar. Amin.





Monday, October 27, 2014

INSPIRASI : KEMBARA HIDUP



Kehidupan merupakan anugerah Tuhan Yang Maha Esa,iaitu ALLAH S.W.T. yang tidak ternilai harganya. Tetapi kebanyakan manusia tidak menggunakan masa hidupnya dengan sebaik mungkin.Sebagai contoh, kita lalai dalam melakukan ketaatan kepada ALLAH, terlalu cintakan dunia, tidak mahu mati kerana terlalu sedih untuk meninggalkan dunia yang fana ini.
Selalu kita dengar kata-kata seorang pujangga iaitu :
“Kumpulkan kekayaan seolah-olah kita hidup di dunia ini selama-lamanya dan beramallah seolah-olah kita akan mati pada hari esok”.
Kata-kata ini mempunyai maksud yang tersirat disebaliknya. Cuba kita fikirkan kenapa pujangga tersebut mengatakan kita perlu kumpulkan harta kekayaan seolah-olah kita hidup selama-lamanya? Sebabnya ialah ianya merupakan perkara yang penting bagi seseorang manusia.
Tetapi kita kena ingat,janganlah kita menjadi seorang yang bongkak dan takbur kepada ALLAH dan sekalian makhluknya apabila kita mempunyai kekayaan kerana kekayaan tersebut merupakan pemberian ALLAH kepada kita.Seboleh- bolehnya kita menggunakan harta kekayaan kita untuk membantu golongan miskin.
Maksud beramal seolah-olah kita akan mati pada hari esok ialah mengumpulkan bekalan untuk dibawa ke alam kubur yakni alam barzakh.Kita lihat gelagat manusia di sekeliling kita adakah mereke sentiasa gembira atau sedih sepanjang kehidupan mereke?Kadangkala kita memikirkan alangkah indahnya kalau Allah memberikan kita harta kekayaan yang melimpah ruah tanpa berusaha.
Itulah pemikiran manusia yang malas berusaha.Allah Taala telah berfirman dalam al-Quran,Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum kalau mereka tidak berusaha untuk mengubahnya.Jelas dalam ayat al-Quran bahawa Allah tidak akan menolong orang yang tidak berusaha untuk mengubah dirinya.
Justeru itu,segala-galanya terserah pada diri kita sama ada mahu mengubah nasib kita atau tidak.Fikirlah tentang diri anda.Usahalah untuk mengubah hidup anda.

 #Islam_Untuk_Semua

Thursday, October 23, 2014

Salam Ma'al Hijrah 1436h


Salam Jumaat terakhir 1435h.

Helaian cebisan kenangan 1435 H sudah menjadi lipatan sejarah. Kini, 1436 H tiba dengan kisah baru yang penuh mencabar. Moga segala amalan kita ditahun lalu diterima oleh Allah dan diganjari dengan sebaik-baik balasan, disamping kita bermuhasabah dengan setiap kekurangan pada amalan dan tindakan kita.

Ungkapan “Al-Hijrah” pasti mengingatkan kita kepada sirah yang paling agung dalam lembaran Islam iaitu peristiwa Hijrah Rasulullah saw dari Mekah ke Madinah.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud:
“Hijrah tidak akan terputus sampai taubat terputus dan taubat tidak akan terputus sehingga matahari terbit dari barat.” (Hadis riwayat Abu Dawud)

Bagi memperingati peristiwa besar ini, jadilah peribadi yang lebih baik dari sekarang supaya kita semua menjadi perisai yang dapat meninggikan lagi syiar agama Islam. Renungkanlah kata-kata Prof. Dr Yusuf al-Qaradhawi yang ringkas tetapi cukup bermakna. Kata beliau,
“Apabila kita ingin melihat wajah negara pada masa hadapan, lihatlah generasi muda pada hari ini.”

Bersempena dengan Maal Hijrah yang penuh keberkatan ini, marilah bersama kita menyeru diri kita untuk menjadikan peristiwa hijrah ini sebagai satu momentum yang akan melonjakkan perubahan kita kepada satu tahap yang lebih baik daripada sebelumnya.

Sentiasalah kita bermuhasabah dan mempersiapkan diri dengan segala persiapan ilmu dan kemahiran kerana masa depan umat Islam terletak ditangan kita.

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri”(Ar-Ra’ad : 11)

Salam Ma'al Hijrah dari kami Kelab PERKIM UUM

Tulus ikhlas,
Siti Asiah binti Azlan
Naib Presiden, Kelab Perkim UUM
Sesi 2013/2014

Monday, October 13, 2014

Street Dakwah (santai bersama ahli Kelab Perkim Uum)

[11 Oktober 2014]
SINTOK, UNIVERSITI UTARA MALAYSIA


Exco Dakwah dan Tarbiah ( D&T ) Kelab Perkim Uum telah mengadakan program Street of Dakwah yang berlangsung di Tasik Darul Aman, Jitra.





Sebahagian ahli Kelab Perkim Uum bersama YDP Kelab Perkim Syubhana Mufti turut hadir bersama dalam memeriahkan program Dakwah of Street ini.

"DAKWAH STREET"
* KELAB PERKIM UUM *


Fokus utama Street Dakwah ini yang disampaikan kepada para pengunjung pusat rekreasi Tasik Darul Aman ini antaranya :

1. Keindahan Islam

2. Say No To Couple

3. Cara menutup aurat yang sempurna.